#Notes From Mardliyyah: Kemenangan, Perdamaian dan sebuah Strategi


“Tulislah: Bismillahirrahmaanirrahiim’.”

Perintah Rasulullah SAW kepada Ali bin Abi Thalib saat hendak menuliskan surat perjanjian perdamaian. “Tidak…” sontak Abu Suhail menghentikannya saat Ali hendak mulai menuliskannya.

”Aku tidak mengenal siapa itu ar-Rahman, tulislah Bismikallahumma tanpa ada kata ar-Rahman dan ar-Rahiim.” Sahabat yang berada di sekeliling Nabi pun geram, “Demi Allah kami tidak akan menuliskannya, kecuali ‘Bismillahirrahmanirrahim’. Namun apa kata Rasulullah SAW? “Tulislah: ‘Bismikallahumma’.”

Kemudian Rasulullah mendiktekan kembali apa yang harus ditulis Ali dalam surat itu. “Tulislah: ‘ini adalah apa yang diputuskan oleh Muhammad Rasulullah’.” Suhail yang berasal dari kaum musyrikin itu berkata, “Demi Allah, kalau saja kami mengakui bahwa engkau utusan Allah, kami tidak akan menghalangimu mengunjungi ka’bah, dan kami tidak akan memerangimu. Akan tetapi tulislah ‘Muhammad bin Abdullah’.”

Nabi SAW bersabda, “Aku adalah utusan Allah walaupun kalian mengingkarinya. Tulislah: ‘Muhammad bin Abdullah’.” Ali menolaknya. “Hapuslah apa yang sudah kau tulis, ganti dengan apa yang baru saja kuperintahkan.”.

“Tidak. Demi Allah, aku tidak akan menghapusnya.” Lagi-lagi Ali menolaknya.

“Tunjukkan aku tulisannya, biar aku sendiri yang menghapusnya.” Ali pun tak bisa berbuat apa-apa lagi.

Kisah diatas adalah penggalan kisah saat Rasulullah melakukan perjanjian perdamaian dengan kaum kafir Qurasiy Mekkah yang kemudian dikenal dengan nama Shulhul Hudaibiyah.

Shulhul (Perdamaian) Hudaibiyah terjadi ketika Rasulullah dan para sahabat hendak melaksanakan umrah pada tahun ke-6 Hijriyah. Namun, yang ada dipikiran orang-orang Kafir Qurasiy adalah mereka akan diserang oleh Rasulullah dan para rombongan, padahal tak sepucuk senjatapun dibawa oleh Rasulullah SAW.

“Beritahu mereka, bahwa kita tidak datang untuk berperang. Kita datang untuk melakukan umrah, dan ajaklah mereka masuk Islam.”

Satu hal lagi dari isi perjanjian Hudaibiyah tersebut adalah bahwa orang-orang Mekkah yang masuk Islam lalu hijrah ke Madinah harus dikembalikan ke Mekkah, sedangkan orang Madinah yang saat itu sedang berada di Mekkah, tidak diperbolehkan untuk kembali ke Madinah. Begitulah isi perjanjian itu yang membuat para sahabat berkata: “Maha Suci Allah, bagaimana mungkin seseorang dikembalikan kepada kaum musyrik sedangkan ia telah menjadi Muslim.” Tampak raut kecewa menghiasi wajah mereka.

Ada sebuah ibrah yang bisa kita ambil disini. Tentang kemenangan. Ini adalah tentang kemenangan bukan sebuah kekalahan. Bahkan ini adalah kemenangan yang besar kaum kaum Muslimiin. Kemenangan yang Allah sebutkan dalam surat al-Fath sebagai Kemenangan yang Nyata.

“Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu kemenangan yang nyata.” (Q.S. Al-Fath:1)

Menurut pendapat sebagian ahli Tafsir yang dimaksud dengan kemenangan itu ialah kemenangan penaklukan Mekah, dan ada yang mengatakan penaklukan negeri Rum dan ada pula yang mengatakan Perdamaian Hudaibiyah. Tetapi kebanyakan ahli Tafsir berpendapat bahwa “Fathan Mubiina” yang dimaksud di sini ialah Perdamaian Hudaibiyah.

Sikap ‘lunak’ Rasulullah terhadap Suhail bin Amir tidak sama sekali berarti sebuah kekalahan bagi Kaum Muslimin. Kesediaan Rasulullah SAW untuk menghapus kata-kata ‘Rasulullah’ dengan ‘ibn Abdillah’, hanya sebuah strategi untuk kemudian bisa memberikan kemudahan bagi kaum Muslimin dalam beribadah. Di atas telah dikisahkan betapa sebenarnya Ali sangat menolak untuk menuliskan apa-apa yang dikehendaki Suhail, namun Rasulullah bersedia untuk mengikutinya.

Ketika dakwah itu sedang menghadapi berbagai rintangan dan hambatan, maka yang harus dipikirkan pertama kali adalah bagaimana agar dakwah itu bisa tetap berjalan dengan baik dan kontinu menjangkau seluruh lapisan masyarakat. Bukan lantas kita memaksakan kehendak, sehingga yang terjadi justru permusuhan dan kebencian terhadap Islam semakin memuncak. Adalah sunnatullah bahwa dalam kita berdakwah pasti ada saja orang-orang yang tidak suka dengan apa yang kita dakwahkan. Prinsip-prinsip ketauhidan memang mutlak harus dijaga, namun metode dan strategi dakwah harus bisa menyesuaikan berbagai medan perjuangan yang sedang dihadapi.

Dikutip dari KRPH Kamis, 2 Oktober 2010

Pembicara: Ust. Natsir Harits , Lc

Tema: Tafsir Surat Al-Fath

============================================================================

Ikuti KRPH (Kajian Rutin Pagi Hari Selanjutnya),

pada hari selasa, tanggal 5 oktober 2010: Meramu Obat Herba Untuk Keluarga #1 bersama Ustdzh. Sufi (Khusus Akhwat)

dan Sabtu , tanggal 7 Oktober 2010: Manajemen Stress dengan pembicara Ust. Syatori Abdur Rauf (Untuk Ikhwan & Akhwat)

Jogja, 2 Oktober 2010
============================================================================

About these ads

About jupri supriadi

unzhur maa qaalaa walaa tanzhur man qaalaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 87 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: