Archive | Desember 2010

Jadi Ikhwan jangan Cengeng


Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Dikasih amanah pura-pura batuk..
Nyebutin satu persatu kerjaan biar dikira sibuk..
Afwan ane sakit.. Afwan PR ane numpuk..
Afwan ane banyak kerjaan, kalo nggak selesai bisa dituntut..
Afwan ane ngurus anu ngurus itu jadinya suntuk..
Terus dakwah gimana? digebuk?

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Dikit-dikit dengerin lagunya edcoustic..
udah gitu yang nantikanku di batas waktu, bikin nyelekit..
Ke-GR-an tuh kalo ente melilit..
Kesehariannya malah jadi genit..
Jauh dari kaca jadi hal yang sulit..
Hati-hati kalo ditolak, bisa sakiiiittt.. .

Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Dikit-dikit SMSan sama akhwat pake Paketan SMS biar murah..
Rencana awal cuma kirim Tausyiah..
Lama-lama nanya kabar ruhiyah.. sampe kabar orang rumah..
Terselip mikir rencana walimah?
Tapi nggak berani karena terlalu wah!
Akhirnya hubungan tanpa status aja dah!

Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Abis nonton film palestina semangat membara..
Eh pas disuruh jadi mentor pergi entah kemana..
Semangat jadi penontonnya luar biasa..
Tapi nggak siap jadi pemainnya.. yang diartikan sama dengan hidup sengsara..
Enak ya bisa milih-milih yang enaknya aja..

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Ngumpet-ngumpet buat pacaran..
Ketemuan di mol yang banyak taman..
Emang sih nggak pegangan tangan..
Cuma lirik-lirikkan dan makan bakso berduaan..
Oh romantisnya, dunia pun heran..
Kalo ketemu Murabbi atau binaan..
Mau taruh di mana tuh muka yang jerawatan?
Oh malunya sama Murabbi atau binaan?
Sama Allah? Nggak kepikiran..
Yang penting nyes nyes romantis semriwing asoy-asoy-yaannn. .

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Disuruh infaq cengar-cengir. .
Buat beli tabloid bola nggak pake mikir..
Dibilang kikir marah-marah dah tuh bibir..
Suruh tenang dan berdzikir..
Malah tangan yang ketar-ketir. .
Leher saudaranya mau dipelintir!

Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Semangat dakwah ternyata bukan untuk amanah..
Malah nyari Aminah..
Aminah dapet, terus Walimah..
Dakwah pun hilang di hutan antah berantah..
Dakwah yang dulu kemanakah?
Dakwah kawin lari.. lari sama Aminah..
Duh duh… Amanah Aminah..
Dakwah.. dakwah..
Kalah sama Aminah..

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Buka facebook liatin foto akhwat..
Dicari yang mengkilat..
Kalo udah dapet ya tinggal sikat..
Jurus maut Ikhwan padahal gak jago silat..
“Assalammu’alaykum Ukhti, salam ukhuwah.. udah kuliah? Suka coklat?”
Disambut baik sama ukhti, mulai berpikir untuk traktir Es Krim Coklat ..
Akhwatnya terpikat..
Mau juga ditraktir secara cepat..
Asik, akhirnya bisa jg ikhtilat…
yaudah.. langsung TEMBAK CEPAT!
Akhwatnya mau-mau tapi malu bikin penat..
badan goyang-goyang kayak ulat..
Ikhwannya nyamperin dengan kata-kata yang memikat..
Kasusnya sih kebanyakan yang ‘gulat’..
Zina pun menjadi hal yang nikmat..
Udah pasti dapet laknat..
Duh.. maksiat.. maksiat…

Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Ilmu nggak seberapa hebat..
Udah mengatai Ustadz..
Nyadar diri woi lu tuh lulusan pesantren kilat..
Baca qur’an tajwid masih perlu banyak ralat..
Lho kok udah berani nuduh ustadz..
Semoga tuh otaknya dikasih sehat..

Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Status facebook tiap menit ganti..
Isinya tentang isi hati..
Buka-bukaan ngincer si wati..
Nunjukkin diri kalau lagi patah hati..
Minta komen buat dikuatin biar gak mati bunuh diri..
Duh duh.. status kok bikin ruhiyah mati..
Dikemanakan materi yang ustadz sampaikan tadi?

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Ngeliat ikhwan-ikhwan yang lain deket zanget sama akhwat mau ikutan..
Hidup jadi kayak sendirian di tengah hutan rambutan..
Mau ikutan tapi udah tau kayak gitu nggak boleh.. tau dari pengajian..
Kepala cenat-cenut kebingungan. .
Oh kasihan.. Mendingan cacingan..

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Ngeliat pendakwah akhlaknya kayak preman..
Makin bingung nyari teladan..
Teladannya bukan lagi idaman..
Hidup jadi abu-abu kayak mendungnya awan..
Mau jadi putih nggak kuat nahan..
Ah biarlah kutumpahkan semua dengan cacian makian..
Akhirnya aku ikut-ikutan jadi preman..
Teladan pun sekarang ini susah ditemukan..

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Diajakain dauroh alasannya segudang..
Semangat cuma pas diajak ke warung padang..
Atau maen game bola sampe begadang..
Mata tidur pas ada lantunan tilawah yang mengundang..
Tapi mata kebuka lebar waktu nyicipin lauk rendang..
Duh.. berdendang.. .

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Bangga disebut ikhwan.. hati jadi wah..
Tapi jarang banget yang namanya tilawah..
Yang ada sering baca komik naruto di depan sawah..
Hidup sekarang jadinya agak mewah..
Hidup mewah emang sah..
Tapi.. kesederhanaan yang dulu berakhir sudah?

Jadi Ikhwan jangan cengeng..
Dulunya di dakwah banyak amanah..
Sekarang katanya berhenti sejenak untuk menyiapkan langkah..
Tapi entah kenapa berdiamnya jadi hilang arah..
Akhirnya timbul perasaan sudah pernah berdakwah..
Merasa lebih senior dan lebih mengerti tentang dakwah..
Anak baru dipandang dengan mata sebelah..
Akhirnya diam dalam singgasana kenangan dakwah..
Dari situ bilang.. Dadaaahhh.. Saya dulu lebih berat dalam dakwah..
Lanjutin perjuangan saya yah…

Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Nggak punya duit jadinya nggak dateng Liqo..
Nggak ada motor yaa halaqoh boro-boro..
Murabbi ikhlas dibikin melongo..
Binaan nggak ada satupun yang ngasih info..
Ngeliat binaan malah pada nonton tv liat presenter homo..
Adapula yang tidur sambil meluk bantal guling bentuk si komo..
Oh noo…

Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Jadi Ikhwan jangan cengeng…
Akhi… banyak sekali sebenarnya masalah Ikhwan..

Dimanapun harokahnya.. .

Akhi.. Di saat engkau tak mengambil bagian dari dakwah ini..

Maka akan makin banyak Ikhwan lain yang selalu menangis di saat mereka mengendarai motor.. Ia berani menangis karena wajahnya tertutup helm… Ia menangis karena tak kuat menahan beban amanah dakwah..

Akhi.. Di saat engkau kecewa oleh orang yang dulunya engkau percaya.. Ikhwan-ikhwan lain sebenarnya lebih kecewa dari mu.. mereka menahan dua kekecewaan.. kecewa karena orang yang mereka percaya.. dan kecewa karena tidak diperhatikan lagi olehmu.. tapi mereka tetap bertahan.. menahan dua kekecewaan.. . karena mereka sadar.. kekecewaan adalah hal yang manusiawi.. tapi dakwah harus selalu terukir dalam hati..

Akhi.. disaat engkau menjauh dari amanah.. dengan berbagai alasan.. sebenarnya, banyak ikhwan di luar sana yang alasannya lebih kuat dan masuk akal berkali-kali lipat dari mu.. tapi mereka sadar akan tujuan hidup.. mereka memang punya alasan.. tapi mereka tidak beralasan dalam jalan dakwah.. untuk Allah.. demi Allah.. mereka.. di saat lelah yang sangat.. masih menyempatkan diri untuk bangun dari tidurnya untuk tahajjud.. bukan untuk meminta sesuatu.. tapi mereka menangis.. curhat ke Allah.. berharap Allah meringankan amanah mereka.. mengisi perut mereka yang sering kosong karena uang habis untuk membiayai dakwah…

Akhi.. Sungguh.. dakwah ini jalan yang berat.. jalan yang terjal.. Rasul berdakwah hingga giginya patah.. dilempari batu.. dilempari kotoran.. diteror.. ancaman pembunuhan.. … dakwah ini berat akhi.. dakwah ini bukan sebatas teori.. tapi pengalaman dan pengamalan.. . tak ada kata-kata ‘Jadilah..!’ maka hal itu akan terjadi.. yang ada ‘jadilah!’ lalu kau bergerak untuk menjadikannya. . maka hal itu akan terjadi.. itulah dakwah… ilmu yang kau jadikan ia menjadi…

Akhi.. jika saudaramu selalu menangis tiap hari..

Bolehkah mereka meminta sedikit bantuanmu..? meminjam bahumu..? berkumpul dan berjuang bersama-sama. ..?

Agar mereka dapat menyimpan beberapa butir tangisnya.. untuk berterima kasih padamu..

Juga untuk tangis haru saat mereka bermunajat kepada Allah dalam sepertiga malamnya..

“Yaa Allah.. Terimakasih sudah memberi saudara seperjuangan kepadaku.. demi tegaknya Perintah dan laranganMu.. . Kuatkanlah ikatan kami…”

“Yaa Allah, Engkau mengetahui bahwa hati-hati ini telah berhimpun dalam cinta kepada-Mu, bertemu dalam taat kepada-Mu, bersatu dalam da’wah kepada-Mu, berpadu dalam membela syariat-Mu.”

“Yaa Allah, kokohkanlah ikatannya, kekalkanlah cintanya, tunjukillah jalan-jalannya. Penuhilah hati-hati ini dengan cahaya-Mu yang tidak pernah pudar.”

“Lapangkanlah dada-dada kami dengan limpahan keimanan kepada-Mu dan keindahan bertawakal kepada-Mu. Hidupkanlah hati kami dengan ma’rifat kepada-Mu. Matikanlah kami dalam keadaan syahid di jalan-Mu.”

“Sesungguhnya Engkaulah Sebaik-baik Pelindung dan Sebaik-baik Penolong. Yaa Allah, kabulkanlah. Yaa Allah, dan sampaikanlah salam sejahtera kepada junjungan kami, Muhammad SAW, kepada para keluarganya, dan kepada para sahabatnya, limpahkanlah keselamatan untuk mereka.”

Aamiin Allahumma aamiin. 

‘by Farid Surya Rahmada

Hasil Perhitungan Suara Pemira UGM 2010


Hasil Akhir Penghitungan suara Capresma UGM:
Sabtu, 25 Desember 2010, pukul 19.45 WIB 

1. LUTHFI HAMZAH HUSIN —> 4037 suara (37,74%)
2. IRWAN RIZADI —> 1546 suara (14,45%)
3. BUDI RAHARJO —> 1303 suara (12,18%)
4. YUSRO —> 981 suara (9,17%)
5. ARYA BUDI —> 816 suara (7,63%)
6. RARAS —> 737 suara (6,89%)

Tidak Sah —> 889 suara (8,31%)
Abstain —> 387 suara (3,62%)

::Dirilis oleh Partai Bunderan UGM::

Pemira Legislatif 

1. BUNDERAN —->2452 suara (24,79%)
2. MACAN KAMPUS—> 1376 suara (13,91%)
3. KAMPUS BIRU —> 1359 suara (13,74%)
4. BOULEVARD —> 948 suara (9,58%)
5. SAYANG MAMA —> 879 suara (8,89%)
6. SRIKANDi —> 656 suara (6,63%)
7. BALAIRUNG —> 564 suara (5,7%)
8. PKM —> 358 suara (3,62%)
9. FLP —> 305 suara (3,08%)

ikhlas


“mereka yang ikhlas dan istiqomah akan tetap dikenal langit,

meskipun sama sekali tidak dikenal di bumi..”

Kaderisasi Instan


Adakah yang salah dengan sistemnya? Ataukah para pengampunya yang memang bermasalah.

Entah, tema-tema seperti itu semakin mencuat dalam diskusi-diskusi dibeberapa tempat dan obrolan ringan. Bahkan sudah dua minggu ini, qadhaya dalam lingkaran asasi saya pun membahas tema yang serupa.

Tak bisa dipungkiri memang, proses dakwah yang instan akan menghasilkan berbagai polemik juga dikalangan kader itu sendiri. Dakwah yang lebih menitik beratkan pada bagaimana mempertahankan keberlangsungan lembaga dakwah tanpa memikirkan esensi dari cita-cita mulia dakwah, lama kelamaan akan menimbulkan gejala serba instan.

Kaderisasi yang sekedar formalitas memang telah mengurangi kepahaman kader-kader dakwah akan sebuah proses yang akan dihadapinya. Banyak diantara kader dakwah (kampus) justru dibiasakan nyaman dengan kondisi seperti ini. Dakwah ini ibarat proses panjang perjalanan sebuah kendaraan menuju tujuan akhirnya.

Ketika para pengampu dakwah hanya memikirkan agar bagaimana mesin-mesin itu tetap berjalan lalu mengabaikan arah dan tujuan dakwah itu sendiri, maka sudah pasti pergerakan dakwah tidak bisa terkontrol lagi. Bahkan bisa jadi semakin mundur ke belakang.

Pertanyaan yang sering muncul di kalangan para pengampu dakwah adalah apakah dakwah yang dilakukannya selama ini sudah bermanfaat bagi orang lain atau belum. Apakah kesibukan-kesibukan selama ini, mulai dari padatnya jadwal kajian, seminar, daurah bahkan syurosyuro sekalipun memberi efek positif bagi ummat? Atau kita tanpa sadar telah disibukkan dengan hal-hal yang bersifat formalitas saja. Menjadikan rangkaian proses kaderisasi sebagai sebuah program kerja. Yang dalam laporan pertanggungjawaban hanya tertulis telah dilaksanakan atau tidak. Output yang dihasilkanpun pada akhirnya tidak begitu paham tentang esensi dakwah. Dakwah yang dipahaminya adalah bahwa keberhasilan menduduki berbagai posisi strategis di kampus merupakan capaian tertinggi dari dakwah kampus. Sedangkan mereka tidak memikirkan lebih jauh lagi mengenai target jangka panjang dakwah kampus. Setiap tahun, para pengampu dakwah kampus selalu disibukkan dengan sebuah event pemilihan presiden mahasiswa. Namun, pengalaman dari tahun-tahun sebelumnya kurang begitu diperhatikan oleh para aktivis dakwah kampus. Kader lembaga seperti tidak sanggup untuk menghadapi momen pemira dengan lebih matang. Akhirnya, polemik-polemik tahun sebelumnya seakan diulang hanya saja waktunya yang berbeda. Jabatan stuktural memang penting untuk mempengaruhi kebijakan-kebijakan kampus. Akan tetapi seharusnya yang dipikirkan bukan hanya bagaimana menempatkan kader-kader dakwah di lembaga. Kita juga harus memiliki konsep yang jelas bagaimana pembinaan ruhiyah tetap berangsung secara kontinyu. Sebagai bentuk penjagaan kader di lembaga dan mereka yang akan diproyeksikan di lembaga. Agar ketika lembaga tersebut sedang membutuhkan pengganti yang baru (baca: suksesi), semua kader sudah siap baik secara mental maupun kompetensinya. Bukan yang terjadi dibeberapa fakultas seperti saat ini, dimana mereka yang akan ditempatkan mengalami proses percepatan yang begitu cepat. Pada akhirnya, alur kaderisasi hanya diikuti sebagai syarat untuk menduduki posisi-posisi tertentu. Bagi mereka yang punya kapabilitas yang bagus, namun terkendala tidak bisa mengikuti alur kaderisasi formal, justru tidak diberi kesempatan. Oleh karenanya, dakwah itu bukan kerja-kerja sporadis. Tapi juga membutuhkan pemikiran yang jernih mengenai arah geraknya. Dakwah bukan hanya kerja satu tahun kepengurusan, yang setelahnya sudah dilimpahkan ke penerus selanjutnya.

Dakwah bukan hanya kerja-kerja formalitas, bukan hanya pada kedudukan dan jabatan. Kita harus terus mengevaluasi proses kaderisasi yang selama ini terjadi. Bukan justru terdiam melihat realita yang ada. Membiarkan generasi penerus dakwah selanjutnya terjebak dalam kesalahan yang sama. Karena proses kaderisasi yang salah dan serba instan hanya akan melahirkan kader-kader instan yang berpikiran juga serba instan. Hanya memikirkan dakwah untuk masanya saja. Untuk eranya saja. Tanpa memikirkan generasi setelahnya.

dalem…


Pagi-pagi buta sudah di nasehati dengan sebuah status :

#arief munandar: Awal malapetaka dakwah (kampus): ketika para pengampu-nya mulai merasa tinggi, berbeda, berkuasa, mulai mengendalikan dan memaksa; ketika para da’inya mulai kehilangan keikhlasan, kebijakan, kata-kata mulia, dan akhlaqul karimah; ketika indikator keberhasilannya sangat pragmatis,,,

Grr


Udah satu jam ngetik….

dengan mata menahan kantuk…

ternyata malah nggak ke save…

<p style="text-align: center;"

bukan dari banyaknya syuro


bukan..

pada banyaknya tumpukan strategi dalam lingkaran syuro.
bukan..

pada banyaknya deretan kepanitiaan dan amanah dalam lampiran riwayat hidup.

akan tetapi pada banyaknya masalah umat yang telah diselesaikan olehmu.