Archive | November 2011

warna-warni #melingkar


Banyak teman yang bilanAg, kalau semagat membina itu justru mulai terasa ketika akhir-akhir masa kuliah. Selain ‘tuntutan’, motivasi untuk meninggalkan jejak-jeka manis sepanjang perjalanan masa kuliah pun menjadi salah satu penyebabnya.

tahun ini, saya menjumpai dua kelompok #melingkar dari dua prodi dan fakultas yang berbeda, yang satu dari prodi “TI” yang satu lagi dari fakultas “F”.

Tiga pekan perjalanan ternyata telah memberikan beragam warna yang begitu mengasyikkan bila dibandingkan tahun2 sebelumnya. mulai dari begitu bersemangatnya anak-anak “TI” untuk ikut #melingkar sampai begitu kritisnya anak-anak fakultas “F” yang selalu mempertanyakan tentang konsep-konsep dasar beragama. memang, dua kelompok ini punya karakteristik berbeda, anak-anak “TI” cenderung lebih nrimo  setiap materi tanpa menggugat detail istilah atau maksudnya, arrtinya selama sesuai dengan pemahaman mereka, ya mereka langsung menerimanya. Beda dengan anak-anak dari fakultas “F”yang bisa sampai 2 jam untuk berdiskusi hanya berkutat pada istilah-istilah. mulai mempertanyakan konsep ‘keadilan’ Tuhan, atau hidayah dan dlalalah, atau kontekstual dan orisinalitas al-qur’an sebagai sebuah wahyu, juga masalah rumit seputar surga neraka, yang subhanallah, membutuhkan kepahaman ilmu yang luas untuk menimpali setiap diskusi-diskusi yang mereka lontarkan.

terlepas dari itu, kelompok #melingkar tahun ini lebih berwwarna dan lebih dinamis, semoga ALLAH memberikan kemudahan bagi saya untuk bisa menjadi   teman akrab mereka dan merekapun bisa menerima apa yang saya sampaikan. terutama yang dari fakultas “F” ini.. 🙂

 

minimal, selalu ada do’a-doa yang terselip untuk mereka,, karena mereka adalah kuncup yang siap untuk berkembang.

Iklan

‘GALAU’


Galau…

kata ini sepertinya sudah ada sejak zaman nenek moyang kita, :), toh di Kamus Besar Bahasa Indonesia sudah ada definisinya.

ber·ga·lau a sibuk beramai-ramai; ramai sekali; kacau tidak keruan (pikiran);
ke·ga·lau·an n sifat (keadaan hal) galau

ada beberapa sinonim dari kata galau, diantaranya: pakau, nanar, cemas, resah dan was-was.

kalau asal mula yang ini saya kurang tahu, coba kita tanyakan saja pada rumput yang bergoyang #eh.

Sedangkan, istilah glau yang saya maksud disini adalah ‘galau’. Pake tanda petik.

Pertama kali, saya mendengar istilah ‘galau’ ini dari seorang dosen Fisika Medik yang mengatakan: “Kalian ini jangan ‘galau’ karena dapet nilai sisir (baca: E), termodinamika itu menyenangkan.”  atau  seorang teman yang berkata “eh, gue lagi galau nih mikirin si ehm ehm..”

Saat itu, saya menangkapnya istilah galau yang ia sampaikan, bukan galau biasa, karena saaat itu istilah galau sedang mulai populer.

adalagi yang mendefinisikan ‘galau’ itu adalah sifat seseroang saat sedang ehm ehm dengan seseorang. bisa kita lihat dati status-status facebook-nya atau kicauan twitter-nya yang sedang ‘menggalau’, atau mereka yang sedang SNSD (Siap Nikah Siap Dilamar) #eaaa.

Menurut pak Jamil definisi galau itu banyak. Galau itu heboh sendiri. Galau itu bingung antara berbagai pilihan. Galau itu gelisah yang sangat parah. Galau itu bingung sendiri dan gak jelas maunya apa. Galau berkepanjangan bisa membuat hidup kacau. Galau tak baik dipelihara terlalu lama, sebab itu berbahaya bagi hidup Anda.

Bagaimana agar tidak galau? Saya menyarankan beberapa hal.

Pertama, tetapkan impian hidup. Prestasi terbaik apa yang akan Anda raih di kehidupan dunia ini? Jejak apa yang akan Anda tinggalkan di semesta yang membuat Anda dikenang generasi berikutnya? Kebaikan apa yang akan Anda persembahkan kepada-Nya sehingga Anda layak meminta surga-Nya? Fokuskan hidup Anda untuk mewujudkan impian yang telah Anda tetapkan.

Kedua, menjauh dari informasi negatif. Pastikan hanya menonton acara televisi yang berkualitas, bukan acara gosip atau berita-berita yang “mengotori” pikiran dan hati. Bila aktif di twitter pastikan follow orang-orang yang menyebarkan kebaikan bukan yang “menularkan” kegalauan.

Ketiga, pastikan ucapan dan tindakan Anda selalu positif. Ucapan dan tindakan bukan hanya saat bicara langsung kepada orang termasuk saat membuat status di dunia maya (Facebook, twitter dll). Sebab saat Anda berucap atau bertindak negatif kemudian mendapat respon, saat itulah hal negatif itu semakin heboh. Tanpa Anda sadari, hal negatif itu kemudian “meracuni” pikiran dan hati Anda, membuat Anda gelisah dan semakin galau.

Keempat, bergaulah dengan orang yang positif. Carilah komunitas-komunitas yang positif dan sesuai dengan profesi Anda. Ingatlah, 10 tahun yang akan datang tergantung dengan siapa Anda bergaul dan bersahabat saat ini. Bila saat ini Anda bergaul akrab dengan orang yang galau, 10 tahun yang akan datang hidup Andapun bisa galau dan kacau.

Berikut ini ciri-ciri penderita ‘galau’ ;

  1. Resah dan Mengeluh
    Inti dari status di social media adalah keluhan pribadinya tentang kehidupannya sehari-hari, biasanya dipengaruhi oleh mood yang sedang buruk.
  2. Self-Centered
    Semua pembicaraannya lebih banyak tentang dia, dia dan dia. Memuji diri sendiri yang berlebihan.
  3. Membiarkan masalah pribadi diumbar ke publik
    Yang seperti ini lama-lama bikin ill feel dan risih celakanya kalau sampai menyebut nama
  4. Membuat banyak status dalam waktu singkat
    Saking aktifnya di dunia maya, dia bisa update status dalam hitungan menit untuk menunjukkan betapa eksisnya dia dan betapa dia butuh teman curhat.
  5. Aktif di banyak social media
    Facebook saja tidak cukup, dia akan membuat akun di Twitter, Plurk, Yahoo atau sejenisnya, pokoknya yang bisa buat update status untuk mengabarkan ke dunia tentang perasaannya. Biar ga repot, biasanya dia menggunakan sistem feed dimana cukup update status dari satu social media dan secara otomatis akan terkirim ke beberapa akun social media.

nah, ternyata meskipun kehebohan ‘galau’ baru terdengar setahun belakangan ini, sebuah tim nasyid bernama “Suara Persaudaraan” telah mempopulerkan lagu ini dalam sebuah almbum berjudul “bara dalam tadzkiyah,’ yang duluncurkan pada tahun 1996.  Salah satu nasyid nya berjudul GALAU. Berikut ini kutipan nasyidnya.

“Di sebuah terminal bus antar kota, seorang laki-laki dengan wajah berlinangan air mata memandangi anaknya  dan melepasnya dengan bus yang menuju sebuah kota pelajar nan dingin di belahan timur pulau jawa. Sang bapak sedih, kecewa, lantaran  perubahan yang terjadi pada anak gadisnya. Kerudung anaknya yang menutup penuh aurat, membuatnya cemas  sang gadis jauh dari jodohnya. Sehingga ia merasa perlu menekan, agar kerudung yang  menutup kecantikan anaknya terlucuti kembali .berkali-kali kakak sang gadis meyakinkan bapaknya, bahwa jodoh adalah ketentuan Allah. Tidaklah pantas seorang wanita memamerkan keindahan tubuhnya hanya untuk memicingkan laki-laki yang belum tentu menjadi suaminya. Termenung kakak sang gadis menerawang biru di langit jingga. Mulutnya bergumam:”

Sungguh lama nian ku terkubang di dalam ujian
Saat terakhir tiada kunjung datang
Ku terpekur dalam bimbang

Ku harapkan kepada Tuhan
Akan datangnya seorang kawan
Mendampinginya di medan juang
Menepis segala rintangan menghadang

Sabarlah adikku sayang
Pertolongan Allah pasti kan datang
Dari arah yang tak terkirakan
Sabar dalam penantian

Percayalah kepada Tuhan
Semua adalah hanya ujian
Pembukti iman dan ketaqwaan
Penopang cinta dan ketabahan

Lihatlah di ufuk timur
Goresan fajar mulai membentang
Matahari pagi kan bersinar
Ibaratkan janji Tuhan

Sungguh lama nian, ku terkubang di dalam ujian
Saat terakhir tiada kunjung datang
Ku terrpekur dalam bimbang

Kuharapkan kepada Tuhan
Akan datangnya seorang kawan
MendampinginyaDi medan juang
Menepis segala rintangan menghadang

Sabarlah, adikku sayang
Pertolongan Allah pasti kan datang
Dari arah yang tak terkirakan
Sabar dalam penantian

Percayalah kepada Tuhan
Semua adalah hanya ujian
Pembukti iman dan ketaqwaan
Penopang cinta dan ketabahan

Lihatlah di ufuk timur
Goresan fajar mulai membentang
Matahari pagi kan bersinar
Ibaratkan janji Tuhan

Ibaratkan janji Tuhan

lalu berlanjut ke nasyid selanjutnya yang berjudul “hasrat hatiku”,

Apabila telah tiba masaku,
Untuk segera mengakhiri lajangku
Dengan segenap kemampuan Allah berikan
Insya Allah janjiku segera kutunaikan

Tapi bila kuraba dalam hati,
Datang seruntun pertanyaan silih berganti
Adakah semua kulakukan terlalu dini
Berdegup jantung di dada, kendalikan diri

Namun pernikahan begitu indah kudengar
Membuatku ingin segera melaksanakan
Namun bila kulihat aral melintang pukang,
Hatiku selalu maju mundur dibuatnya

Akhirnya aku segera tersadar,
Hanya pada Allah lah tempat aku bersandar
Yang akan menguatkan hatiku yang terkapar
Insya Allah azzamku akan terwujud lancar

*tuh, galau itu jangan pada manusia, ‘menggalau’ lah pada yang bisa menyembuhkan kegalauan itu. GALAU: God Always Love All of U

“Barangsiapa yg ditimpa oleh kefakiran, kemudian dia mengadukannya kpd manusia, maka kefakirannya tdk akan ditolak darinya. Dan barangsiapa yg ditimpa oleh kefakiran, kmudian dia mengadukannya kpd Allah SWT, maka sungguh tlah mndekati kepastian bhw Allah SWT memberikannya rizqi baik didunia maupun di akhirat.”(hadis Abu Daud ra)

campur aduk 11-11-11


Rabu pagi, 9/11/11, saya pergi ke stasiun Lempuyangan buat beli tiket. tiket apa? yang pasti bukan tiket pesawat lah :).

sesampainya di stasiun…..

ooo antrian panjang, “biasalah..” pikir saya dalam hati. tapi melihat orang-orang di depan pada bawa kertas, jadi aneh juga ya… “udah antri dulu aja.”

sesampainya di depan loket, “tiket ke jakarta satu mbak.” 

“oo maaf mas tiketnya yg hari ini sudah terpesan semua, adanya untuk tanggal 16.”

hah??!!! ini kok nggak kyk biasanya. masa’ progo cepet banget abisnya.

Dan,, Ya Allah setelah tanya ke satpamnya, ternyata mulai tgl 1 oktober kemain ada peraturan baru yg melarang adanya penumpang berdiri alias, satu kursi emang dijatah untuk sati orang. itu berarti, kereta progo yang biasany bejube tiap kali pemberangkatan, harus legowo mengurangi jumlah penumpangnya.

Progo… abis

Senja utama…abis

Gaya Baru Malam…. abis juga.

Duh, padahal rencananya sore nanti abis uts KWU sy langsung brgkt ke jakarta, ngurus KP sekaligus pulang kampung.

hanya ada satu loket yang masih menjual tiket untuk hari-H, yaitu gajah Wong, apa itu?

g tau juga, saya aja baru denger kali ini. ternyata itu kereta baru jurusan jogja-jakarta. kelas Ekonomi tapi ber-AC…. (hho boleh dicoba nih)

dan setelah melihat harganya, ngelus-ngelus dada, 130 ribu. 4 kali lipat harga progo.

tapi tak apalah, daripada sore ini sy gak jadi berangkat.

rencana saya kan rabu sore ini berangkat, nyampe jakarta kamis pagi, kamis ke BPPT buat ngurus KP, jumat sore langsung balik ke jogja supaya sabtu paginya bisa ke Kertosono ke acara walimahan temen.

tiket sudah terbeli, uts pun sudah selesai. tiba-tiba ada sms dr pembina KP di BPPT,

“saya baru adda di kantor senin besok, pekan ini sedang ada dinas di luar kota.”

nah lo, ini sih salah saya juga, kenapa tadi ga sms beliau dulu sebelum beli tiket.

alhasil, kalau mau ketemu beliau ya senin depan. sebenernya bisa aja sih rabu sore tetep berangkat dan baru balik ke jogja senin sore tgl 14. tapi ya itu, saya udah ada janjian sama tmn2 #lingkaran untuk brgkt ke walimahan tmn sabtu pagi tgl 12. kalau maksa ttp brgkt ke jakarta, berarti ga ikut ke walimahan tmn. padahal sy udah ngebatalin acara MPKD kampus,,,,

ya sudahlah, tiketnya akhirnya saya kembalikan lagi meski uang yg kembali nggak utuh lagi.

sy ikhlaskan, biarin deh, ke jakartanya pekan depan aja asal bisa ke walimahan tmn. kamis malemnya ada sms,

“kita berangkat ke kertosono jadinya jumat pagi ya, soalnya resepsinya hari jumat, rencana awal hari sabtu g jadi.”

aneh kan,, 🙂 ya bgitulah. tuh kan coba saya tetep brgkt ke jakarta, pasti gak akan kekejar untuk balik ke jogja untuk terus dilanjutkan ke kertosono.

ini kehendakNya yang pertama

oke, jumat pagi akhirnya berangkat ke kertosono naik sancaka. pikir saya, oh iya, nanti dari kertosono naek keret yg langsung ke jakarta aja untk pulang. kan walimahnya maju jadi hari jumat, berarti sabtu sy bisa sampe jakarta dan seninnya bisa ketemu pembimbing KP. ide bagus tuh (mikirnya gitu.., tapi…..)

tapi….. setelah sampe kertosono. sebelum ke tempat walimah, sy mampir ke loketnya dulu dan nyari2 tiket ke jakarta, dan… HABIS SEMUA UNTUK HARI INI. baik itu ekonomi, bisnis, maupun eksekutif…..

sempat terpikir, yasudahlah naik bis saja nanti….

(ditempat walimahan,,,, ceritanya di skip  he2)

pulang dari kertosono naek sri tanjung (coba itung, udah berapa nama kereta yg saya sebut? 🙂 ) dan dalam perjalanan pulang ada sms masuk

“saya sampai ahad besok sedang ada di Jogja, nanti bisa ketemuan kalau ada waktu yang cocok,”

Alhamdulillah….. ternyata si bapaknya itu tugas dinas ke Jogja, dan saya punya kesempatan ketemu langsung tanpa harus ke BPPT.

coba bayangkan kalao tadi sy ngebet pengen jumatt sore ke jakarta naek bis, dan udah perjalanan di bis dapet sms gitu, pasti nangis darah (nggak juga sihh :))

yg pasti, ini kehendakNya yang kedua.

===============================================

ada satu pelajaran yg bisa saya ambil, PERTAMA, kalau mau ketemu seseorang janjian dulu, he2…

KEDUA, hikmah perjalanan Jogja-Kertosono hari ini:  ketika kita sedang mengejar ‘sesuatu’ nun jauh disana, berusaha untuk dapet ‘sesuatu’ yg belum kita miliki, bisa jadi justru ALLAH sedang mendekatkan ‘sesuatu’ itu kepada kita, dan ada dekat sekali dengan kita saat ini…..

‘sesuatu’ itu bisa anda ganti apa aja dehh. you know lah.. 🙂

mana aksinya?


pada masanya nanti mungkin kita juga akan seperti itu, berkata pada generasi penerus kita dengan kata-kata:

“mana aksinya?”

padahal kita sendiri pun pada masa kini belum tentu ada aksi, belum tentu ada kontribusi yang diberikan.

so, merenunglah kembali. jangan menuntut orang lain untuk beraksi, kalau kita sendiri tak ada aksi.

sebenarnya cinta


“Sebenarnya cinta akan terasa kesejukannya pada saat kebeningan hati bertemu dengan kelezatan nafsu.” (Ust. Syatori Abdurrouf)

inspirasi tiada henti


sungguh dia masih ada, disini di hati orang-orang dan sahabat-sahabat yang menyayanginya.. lewat untaian tulisan dan goresan tintanya,..perjalanan hidupnya begitu berharga kebaikanmu kan slalu terkenang….

entah kenapa hari ini saya selalu diingatkan kematian. tergerak hati untuk kembali membuka wall mereka yang telah pergi mendahului. Subhanallah, saya tak tahan rasanya untuk tidak menitikkan air mata. bahan bukan hanya setitik dua titik, tapi mengalir di tengah keheningan malam ini. betapa Allah begitu mencintai mereka, memanggilnya dalam keadaan terbaik dalam hidupnya yang penuh karya.

(cengeng?) Nggak…!!!

Terimakasih untuk mereka yang terus menginspirasi, meski dari kejauhan dalam alam baka. Inspirasimu tiada henti memberi semangat untuk terus berbenah diri.

Allahummaghfirlahum war hamhum, wa’aafihim wa’fu anhum…