dilema kaderisasi


“Nggak ada dalilnya, kualitas yang bagus harus diapologikan dengan kuantitas yang sedikit.”

Dengan penuh semangat, pak Arief Munandar -yang tak mau bila kami panggil ustadz- memberikan closing statement dalam sebuah acara PPSMB (Pelatihan Pembelajar Sukses Mahasiswa Baru) Fakultas Teknik. Saya yang sebenarnya bukan panitia, apalagi peserta, alhamdulillah sempat mendengarkan sayup-sayup nasehat beliau dari kejauhan dibawah pohon rindang samping KPFT.

Waktu itu, sambil menunggu rombongan KKN berangkat ke Kulonprogo, saya sempatkan untuk sekedar melihat wajah-wajah baru yang akan menggantikan wajah-wajah lama -seperti saya- ini. Entah kenapa, sebuah statement yang singkat tapi begitu dalam hingga selalu saya ingat sampai saat ini. Beliau mengatakan bahwa “Nggak ada dalilnya, kualitas yang bagus harus diapologikan dengan kuantitas yang sedikit.”

sering ada yang bertanya,

“kok peserta trainingnya sedikit?.”

“memang hanya orang-orang pilihan saja yang punya kesempatan untuk hadir.”

“kok yang daftar lembaga ini sedikit?”

“memang hanya mahasiswa militan saja yang akan terjaring masuk.”

Kuantitas memang bukan segalanya, toh ummat nabi Nuh bisa dihitung dengan jari, tapi menjadi generasi terbaik pada masanya. Hal lain yang mungkin jadi apologi adalah kekalahan ummat Islam dalam Perang Uhud meski dalam kuantitas yang banyak.

Bukan dari perspektif itu yang ingin saya bandingkan, memang sunnatullah nya, orang-orang yang akan memperjuangkan kebaikan ini tidak banyak. Jumlahnya masih relatif sedikit bila dibandingkan dengan musuh-musuh kebaikan. Coba bandingkan acara kajian di kampus dengan konser band akhir tahun!

Perspektif yang ingin saya sampaikan adalah, jangan sampai justru kita sendirilah yang menjadi penyebab minimnya kuantitas para penggerak dakwah di kampus. Kalau mereka berguguran, biarlah proses seleksi alam yang menuntutnya, bukan karena kesalahan atau ketidakseriusan kita mencetak wajah-wajah baru penerus dakwah kampus.

misal, dalam sebuah LDK (Lembaga Dakwah Kampus) menginginkan agar yang masuk ke dalam lembaganya adalah mahasiswa yang benar-benar militan dan memiliki keinginan kuat untuk menjadi penggerak dakwah kampus, paling tidak mereka yang tarbawi-nya sudah sehat sejak SMA. Lalu tim kaderisasi lembaga dakwah tersebut kemudian menetapkan, open recruitmet hanya dibuka selama 2 hari dari jam sekian sampai jam sekian.

“kenapa singkat banget? padahal potensi mahasiswa baru di kampus ini cukup besar?”

“yah, itu sebagai bentuk seleksi awal kita supaya yang masuk ke lembaga ini benar-benar mahasiswa yang serius untuk menjadi anggota lembaga ini, bukan mereka yang asal-asalan hanya untuk memenuhi CV.”

iyakah seperti itu? lalu bagaimana dengan mereka (red: mahasiswa baru) yang di SMA nya belum kenal sama sekali apa itu dakwah? mereka yang di SMA nya nggak kenal dengan mentoring dan kajian-kajian keislaman?.

Padahal, mungkin dia baru kenal istilah dakwah ketika di kampus. dan ketika ingin mendaftar belum sempat mengambil form pendaftaran. Lalu ia bergumam,

“ah, ribet banget sih daftarnya, harus di jam-jam yang ada kelas kuliah. mesti ngisi ini itu lagi.”

Bagi mereka, yang memang suda terbina di SMA, mungkin tak ada masalah. Mereka akan punya keinginan kuat untuk mendaftar karena mereka tau urgensinya bergabung dengan sebuah lembaga dakwah. Akan tetapi coba lihat, mereka yang belum begitu tahu urgensinya dakwah, yang ingin coba-coba masuk LDK, mereka lalu beranggapan tak ada ruginya bila telat mendaftar dan tidak jadi anggota LDK tersebut dan ia pun tidak tahu apa sih urgensinya dakwah (kata-kata yang mungkin baru didengarnya di kampus).

Filter, yang kita buat diawal telah menghambat kesempatan seseorang untuk menjadi bagian dari penggerak dakwah ini. Padahal bisa jadi mereka yang terhambat itu memiliki potensi yang besar dikemudian hari untuk menjadi pendukung dan pelaku utama dakwah kampus ini.

Alhasil, jangan heran bila sering muncul keluhan,

“kok, yang menjadi tokoh-tokoh penting di lembaga kebanyakan anak-anak ‘transfer’ ya?”

Wajar….

karena yang diincar pertama kali, yang diperhatikan terus menerus, yang diharapkan menjadi penggerak dakwah kampus adalah anak-anak ‘transfer’ , sehingga mengesampingkan potensi lain yang sebenarnya jauh lebih besar. Lalu men-judge, mereka yang telat daftar di LDK, mereka yang nggak ikut wawancara, mereka yang nggak mengembalikan form adalah calon-calon anggota yang tidak miitan, sehingga tidak layak untuk menjadi anggota lembaga ini.

Padahal, inilah tantangannya, tidak hanya sekedar mendapat input yang bagus, akan tetapi sebuah sistem kaderisasi harus bisa menghasilkan ouput yang bagus dengan input yang beragam.


———

“……yasudah, terima saja yang mendaftar, biar alur kaderisasi yang akan menyeleksi mereka. karena kita butuh kualitas juga kuantitas “

iapun berlalu meninggalkan rapat itu….

Kamis, 3 Nopember 2011

06.00 WIB

Menjelang Ujian TenSor

Iklan

About jupri supriadi

unzhur maa qaalaa walaa tanzhur man qaalaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: