sakitmu tak sendiri


Sakit, bahkan seorang dokterpun tak mampu mengidentifikasi setiap sakit yang dideritanya, Hingga suatu waktu ia sembuh, dari segala sakit yang lama diderita. Sakit yang bisa memiliki banyak arti, entah itu sakit karena memang dirinya benar-benar sakit, atau sakit karena ia turut merasakan sakit yang diderita saudaranya.

Mungkin sarana penyembuh sakit tak selamanya berwujud jamu, pil, atau obat-obatan lainnya, ia bisa berupa wujud do’a dari saudara yang tak diucapkan secara langsung padanya.

Sungguh, aku demam tapi tak kurasakan demammu

Sampai para penjengukku berbicara tentang keluhmu

Maka kubilang, “Tidaklah demam ini datang menyerangku tanpa sebab, kecuali karena engkau juga terserang demam.”

Setelah hilang ragu dari diriku dengan sebenarnya

Maka Allah pun menyembuhkan aku ketika Dia menyembuhkanmu


Tak hanya sakit, bahkan seorang saudara itu juga bisa menangkap sinya-sinyal lain yang terbaca dalam tempat terpisah jarak.. Ikatan batin antara seseorang dengan saudaranya bisa jadi merupakan sinyal penguat terhebat yang akan turut mentransmisikan gejolak yang terjadi dalam ini saudaranya. Entah itu marah, sedih, senang, bahkan tentang suka dan cinta.

Dua orang yang saling terikat satu sama lain, saling terhubung dengan tali temali ukhuwah yang akan ikut bergetar, disaat satu sisi yang  lain bergetar.

Resonansi jiwa, peristiwa ikut bergetarnya jiwa-jiwa lain saat satu jiwa ikut bergetar. peristiwa ikut bahagianya jiwa-jiwa lain saat sang satu jiwa merasa bahagia. peristiwa ikut bersedihnya jiwa-jiwa lain, saat jiwa itu dirundung masalah dan duka.

Jiwa atau ruh itu, yang kata Rasulullah, adalah sebagian dari tentara-tentara Allah akan menyatu dan menguatkan barisan dalam medan perjuangan. Namun bila diantara kedua jiwa itu tidak saling mengenal dan memahami, maka yang terjadi adalah perpecahan dan saling ketersinggungan.

Untuk saudaraku yang sedang sakit, semoga Allah menyembuhkanmu dan menjadi sarana terbaik yang Allah berikan sebagai bentuk kasih sayangNya.

About jupri supriadi

unzhur maa qaalaa walaa tanzhur man qaalaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: