keranda di persimpangan akhir


subuh tadi, ketika melewati rumah-rumah warga, ada satu pemandangan yang membuat bulu kuduk saya merinding. seperangkat keranda jenazah teronggok di depan rumah warga, persis di pinggir jalan. merinding bukan karena iseng  suasana masih gelap dan sepi, tapi bertanya-tanya: “untuk siapakah keranda itu?”

pada suatu hari nanti, bahkan mungkin amat dekat, keranda itu pasti akan digunakan untuk mengantar seorang manusia menuju tempat peristirahatan terakhirnya. bisa mereka yang berusia senja, atau bahkan anak muda seperti saya ini. karena kematian tak mengenal usia ketika menghampiri. ada waktu yang berbatas pada masa kita singgah di dunia.

ketika persinggahan itu hanya sementara, lalu kenapa saya dan banyak manusia ini sering terperdaya dunia, terlena dengan segala kenikmatan fananya. pun seharusnya saya menyadari bahwa tak lama lagi harus segera meninggalkan tempat ini. berusaha menjadi penyintas yang baik dalam gubuk persinggahan bernama dunia. berharap semoga masih ada waktu yang tersisa untuk memperbaiki khilaf yang selama ini sering dilakukan. berharap ada jalan hidayah dalam menapaki sesisa waktu yang ada ada, agar tak seperti ‘butiran debu’-nya Rija Abbas: “aku tersesat dan tak tahu arah jalan pulang.”

kembali pulang. mempertanggung jawabkan apa yang sudah kita perbuat. meninggalkan banyak catatan, entah kebaikan atau keburukan. di sisa waktu ini masih ada kesempatan untuk mempersembahkan yang terbaik. gajah mati meninggalkan gading, manusia mati meninggalkan kebaikan-kebaikan yang terus mengalir. Sudahkah kita mempersiapkan itu semuanya?

15.09.14

 

 

About jupri supriadi

unzhur maa qaalaa walaa tanzhur man qaalaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: