Arsip | Catatan Harian RSS for this section

cengkerama


pagi ini baru selesai interview beberapa orang. dan interview merupakan tempat belajar dari orang lain. tempat bermuhasabah, evaluasi, mencuri info yang bisa dijadikan pelajaran untuk diri sendiri.

bahwa di tempat yang lain, orang lain, mungkin tidak seberuntung kita. bahwa ditempat lain bisa jadi ada orang-orang yang usahanya lebih keras namun tidak mendapatkan hasil “fisik” yang setara dengan kita.

terkadang, cerita-cerita bahkan curhatan seseorang bisa membuat kita belajar mensyukuri hidup. belajar untuk tidak kufur atas segala nikmat yang telah Dia berikan kepada kita.

dan pagi ini, saya belajar bahwa ada orang tua yang sudah selayaknya kita ingat jasa-jasanya. ada orang tua yang sudah lama tak melihat wajah anaknya. ada orang tua yang butuh bercengkrama dengan anaknya.

seseorang itu menangis, menitikkan air mata. ia yang kehidupannya tinggal bertiga dengan kedua orang tua. setelah kehilangan 2 adiknya yang meninggal. ternyata juga harus kehilangan waktu bercengkerama dengan kedua orang tuanya yang sama-sama bekerja. mencari nafkah kebutuhan keluarganya. hingga harus kehilangan kehangatan malam bersama kedua orang tua dan harus rela terlambat berangakat kerja karena pagi itu adalah satu-satunya waktu untuk bertemu mereka.

“iya, saya terlambat. karena kangen dengan orang tua. ingin bercengkerama dulu dengan mereka yang seharian bekerja.”

lalu

“pernah terbersit niat untuk menggantikan beban mereka?”

dan hening pun mengakhiri cengkerama pagi ini.

Bandung.03.10.16

 

 

 

Iklan

Begini kalau sudah menikah?


sebuah teori antah berantah menyatakan, “semakin banyak populasi jomblo dalam grup WA, maka grup itu semakin aktif. Semakin sedikit populasi jomblo, grup WA cenderung sepi.”

dulu, ada teman yang rameee banget di grup WA, tiap apa aja yg muncul langsung dikomenin, eh setelah menikah tiba-tiba menghilang. jarang komentar lagi di grup.

dulu, ada teman yang rajin banget update status, hampir tiap aktifitasnya diupdate. lagi ngapain, mau apa, pergi kemana, dll. tapi setelah menikah, jarang lagi tuh bikin status-status fenomenal.

dulu, ada teman yang statusnya galau-galau, temanya tentang cinta terus. mengundang orang lain untuk komentar. setelah menikah, hmm.

coba deh perhatikan, ada gak yang seperti itu di lingkungan sekitarmu?

*sambil lihat cermin*

 

 

ngepo berujung perenungan


Salah satu cara mengingat masa lalu dan orang-prang yang pernah menjadi bagian penting dalam hidup kita adalah dengan kepo. Ngepoin medsosnya yang juga sama-sama sudah usang tak ada update-annya. Ah mungkin orang-orang juga sudah jenuh dengan medsos. Ada yang dulunya aktif mendsos , ngeblog, twitteran, fb-an, instagraman pas zaman waktu masih di kampus. Tapi sekarang dunia seperti sudah berubah. (termasuk ngelirik diri sendiri).

Dulu, ketika awal fb booming, hampir tiap hari ada yang update status, tiap jam bahkan, eh bahkan 5 menit sekali ‘nyetatus’. Pas twitter booming juga sama, sampe bikin kultwit panjang dengan hestek khas yang mengundang orang untuk kepo lebih lanjut. Namun sekarang, entah sayanya yang kurang update apa  gimana ya, makin kesini makin sepi medsosnya. hoho.

Termasuk blog ini yang ga keurus sama sekali. Dulu mah tiap malem nongkrongin laptop. Entah sekedar bikin coretcoretan yang ga jelas, atau sekedar update -update yang ga jelas juga sih.

Eh balik lagi ke awal kalimat di atas, jadi dg membuka-buka kembali ‘aktivitas’ di medsos yang lama udah ga kepake kita bisa jadi termotivasi. si ini sekarang udah dimana, udahjadi apa, udah punya anak berapa #eh, udah punya bisnis apa, udah kemana-mana dan udah-udahan yang lainnya.

… akhirnya kepo pun berujung perenungan.

dan saya, udah jadi ‘apa’ sekarang?

 

Bandung.15.03.16

 

 

 

 

 

Hormati yang tidak puasa


sering terdengar di telinga, atau bertebaran di media-media sosial ketika Ramadhan tiba,

“Hormatilah yang tidak puasa.”

“jangan karena ibadahmu, mereka yang tidak puasa sulit mencari warung makan, bla-bla-bla.”

bahkan mereka yang bilang seperti itu adalah dari kalangan kita sendiri yang sudah tersuap dollar dan beasiswa.

Lalu sekarang, di Desember ini, masih lantangkah mereka berkata yang serupa?

Mungkin harta dan asupan diperutnya sudah membutakan hati mereka!

 

 

Kabar Baik


Dua pekan terakhir ini lagi iseng-iseng nge-japri beberapa teman kuliah dulu. Entah kebetulan atau tidak, ternyata 3 dari 4 orang yang di japri Januari besok mau nikah.. awalnya hanya iseng-iseng menyapa ternyata berujung pada sebuah kabar baik.

“insya Allah, ane nikah januari besok.”

“iya, ane lg proses.”

“iya, ini lagi bikin undangan, minggu depan launchingnya.”

“sst.. jangan sebar ke teman-teman dulu ya. :D”

 

barakallahu lakum….. DKI, DIY dan NTT

 

 

kembali


sudah memasuki bulan Desember, dan tiga bulan sudah tak menyapa tempat ini. bergelimpangan rasa yang tercecer entah tak beraturan hingga tak sempat untuk menatanya kembali dalam barisan tuts tuts hitam yang berjajar setiap hari. Padahal ianya selalu dijumpai, namun tak sempat lagi menuliskan yang menjadi bisikan suara hati.

satu tahun lalu, di bulan ini, adalah hari-hari penantian yang mengaduk-aduk rasa tak henti bergoncangan. antara harap, cemas, bahagia, takut, dan semuanya tiba-tiba semakin mendekati. aku hari ini, bukanlah aku tahun lalu. karena kini tak ada aku lagi dalam keseharianku. ia bersama menjadi kita dalam mengarungi samuderaluas penuh gelombang uji dan terpaan badai yang sewaktu-waktu datang menghadang. kita yang bersama-sama menarik ulur biduk bahtera ini menuju ujung penantian indah bernama syurga.

semoga kita selalu bersama… selamanya.

============

dan akupun kini bahagia mendengar kabar dari seorang di barat Jakarta sana sedang mempersiapkan hari bahagianya di 3 Januari nanti. Barakallahulakum.

 

 

160 hari


tadi malam…. terakhir saya menyupirinya di kota ini.

tadi malam…. terakhir saya terpejamkan mata berada di sampingnya di kota ini.

tadi malam…. terakhir makan soto bersamanya di kota ini.

tadi pagi…. terakhir saya dibangunkan subuhnya di kota ini.

kota ini istimewa bukan karena seribu sungainya, bukan karena rawanya, bukan karena intan permatanya, bukan pula hiruk pikuk orang berjualan di atas airnya. kota ini istimewa karena ada dia. karena bersamanya. di kota ini.

kota yang menjadi tempat singgah pertama kami dalam rantauan.

28 Desember 2014 – 5 Juni 2015